Sahabat Maya :

Friday, December 23, 2011

Ingati mati insafkan diri


ADAKAH kita sudah bersedia menghadapi kematian?




Nabi Muhammad sendiri sering menasihatkan sahabat supaya sentiasa mengingati mati.





Tiada seorang pun manusia mengetahui baki masa mereka hidup di dunia ini.





Di mana-mana saja, sesiapapun dan dalam keadaan apa sekalipun kematian itu pasti akan menghampiri. Ali al-Hadi berkata:




“Ketahuilah,

kematian itu seperti bilik mandi.

Itu peluang terakhir kita

membersihkan diri bagi menghilangkan

segala kekotoran dan keburukan.”






Selagi kita diberi peluang untuk hidup dan bernafas lagi di atas muka bumi ini, Allah sentiasa membuka peluang seluas-luasnya kepada kita untuk menyucikan diri.


Peluang itu wujud dalam bentuk taubat bersungguh-sungguh dengan menyesali perbuatan buruk dan berazam memperbaiki diri.




Nabi Muhammad mengajar satu doa:




“Ya Allah,

aku memohon kepada-Mu keampunan

atas dosa-dosa yang aku sedari

dan dosa-dosa yang tidak aku sedari,

dosa-dosa yang aku ketahui

serta yang tidak aku ketahui.”






Selalu mengingati mati kerana apabila individu itu dihimpit masalah dalam kehidupannya, dia pasti akan keluar daripada kesempitan hidupnya.






Ramai manusia yang leka dengan mengumpul harta, kemudian harta mereka kumpul itu akhirnya binasa dan angan-angan mereka berkaitan dunia itu lenyap begitu saja.





Ramai juga individu yang berharap hari terakhirnya nanti dilalui dengan baik dan ramai juga yang menanti-nantikan kedatangan hari esok tetapi Allah tidak mengizinkannya.





Abu Hurairah menyatakan, Rasulullah berkata:



“Selalu mengingati kejadian atau peristiwa


yang menghancurkan semua kelazatan,


iaitu mati.”

(Hadis diriwayatkan At-Tirmizi).




Ibnu Sabit melaporkan, ada individu yang berzikir di sebelah nabi dan nabi memujinya. Beliau berkata:



“Bagaimana cara dia mengingati mati?”

Kemudian nabi sendiri menjawab:

“Mengingati mati adalah seperti kamu berzikir.”

(Hadis riwayat Ahmad).





Mengingati serta menghayati tanda besar dan kecil perihal kematian, masa kematian menghampiri dan selepas kematian dapat memberi kesan positif ke dalam diri manusia.





Kesan itu pasti terpahat dalam diri lalu memberi banyak hikmah yang menyihatkan rohani dan jiwa antaranya melembutkan hati, menjauhkan diri daripada angan-angan kosong, mewujudkan sifat waspada serta memperteguhkan keimanan, keislaman, keihsanan, ketauhidan dan ketakwaan kepada Allah.


INFO:

Tajuk: Cara Terindah Untuk Mati


Penulis: Rachmat Ramadhana Al-Banjari


Penerbit: PTS Millenia Sdn Bhd


Cetakan: Pertama


Harga: RM17 (Semenanjung) RM19 (Sabah dan Sarawak)


Muka Surat: 242 muka surat





Sumber











No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...