Sahabat Maya :

Sunday, April 22, 2012

Solat didik hati manusia









Solat

didik hati manusia




JIKA difahami dan dihayati, solat sebenarnya

amalan yang cukup hebat. Solat adalah modul

lengkap bagi mendidik hati dan jiwa manusia.



Pelbagai kekuatan terhasil jika seseorang itu

benar-benar menjiwai tuntutan solat.

Solat juga menjadi penghubung antara

hamba dengan Tuhannya.



Setiap ayat dalam surah al-Fatihah

yang dibaca adalah bicara dengan Allah.


Perintah solat bukan untuk kepentingan

Allah Yang Maha Agung yang sudah

memiliki segala-galanya.



Solat hanya untuk kepentingan hamba-Nya.

Ia sebenarnya melatih seseorang hidup tertib

sebab gerakan solat sangat tertib dimulai

dengar takbir dan diakhiri dengan salam.



Tujuan solat sebenarnya untuk mengingati Allah.

Dalam al-Quran Allah berfirman maksudnya:




“Dirikanlah solat untuk mengingati Aku.”






Dalam ayat lain Allah berfirman yang bermaksud:




“Hanya dengan mengingati Allah


hati akan menjadi tenang.”






Bayangkan seharian kita fikir mengenai dunia,

fikir mengenai kerja, makan minum,

kawan dan keluarga.






Kalau semua itu kita dapat bahagikan masa,

takkan kita tidak boleh memberi masa

untuk mengingati Allah.

Semakin baik kualiti dan mutu solat seseorang,

semakin kukuhlah benteng kemampuan untuk

memelihara diri mereka daripada perbuatan maksiat.





Beberapa contoh solat

dapat membina sifat positif manusia

antaranya bersikap rajin.

Untuk menjadi bangsa yang kuat,

kita perlu sentiasa rajin.

Dalam solat kita memuja dan memuji Allah.





Kita membuat janji dan ikrar yang semua solat,

ibadat, hidup dan mati kita hanya untuk Allah.

Perbuatan dalam solat membuatkan

kita cergas dan aktif,

rajin dan sentiasa bergerak.





Bermakna solat itu dapat membunuh sifat malas.

Orang yang kuat hubungannya dengan Allah

mesti banyak berhubung dengan manusia.

Jika betul takut dan cinta kepada Allah,

maka akan bertambah rasa cinta kepada manusia.





Solat ibarat ‘tiang’ dalam Islam.

Malah ketika bertempur dalam peperangan sekalipun

tidak boleh tinggal solat.

Selagi hayat dikandung badan, selagi itu mesti solat.





Solat perlu dilakukan dengan berdiri,

jika tidak mampu berdiri, boleh duduk

dan jika tidak mampu juga boleh dilakukan

dengan cara baring.




Sekiranya masih tiada daya juga

dengan isyarat mata dan masih tidak boleh juga,

lakukan dengan isyarat hati.





Solat bukan saja menghapuskan dosa

seperti sabda Rasulullah s.a.w yang bermaksud:




“Solat menghapuskan dosa

antara satu solat dengan satu solat

yang lain kecuali dosa besar.”





Imam Abu Aaliayah berkata:




“Solat mempunyai tiga keistimewaan

dan jika tidak ada ketiga-tiga ini maka solat itu

tidak sempurna dan tidak boleh mencegah dosa.

Keistimewaan itu adalah ikhlas, khusyuk dan zikrullah."





Ikhlas membuatkan seseorang melakukan perkara baik,

khusyuk akan mencegah perbuatan jahat

manakala zikrullah (ingat Allah) pula mencegah mungkar

dan menanam makruf (kebaikan).





Sesetengah ulama dulu apabila tiba

saat menghembuskan nafas terakhir,

mereka masih sempat meminta pertolongan orang

mengambil wuduk untuknya supaya

dapat mengerjakan solat.





Malah, ada yang minta diusung ke masjid

kerana hendak mati di tempat solat.


Justeru, janganlah kita mengabaikan solat

dan jadikanlah ia rutin hidup kita.

Setiap kali solat,

anggaplah mungkin itu

adalah solat yang terakhir.







Sumber












No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...