Sahabat Maya :

Thursday, July 11, 2013

Ibadah bukan hanya di tikar sembahyang


 http://saipuddin.files.wordpress.com/2011/07/ramadhan-mubarak.jpg

Ibadah bukan hanya

 di tikar sembahyang



 
Rasulullah SAW mengingatkan
 umatnya supaya merebut peluang 
terbentang hanya setahun sekali
 pada Ramadan. Sesiapa
 tidak mempedulikan kedatangan Ramadan, 
sebenarnya menolak kelebihan yang 
hanya disediakan kepada umat
 Nabi Muhammad SAW. 




Sabda Rasulullah SAW:

 "Barang siapa yang beriman 
dengan Allah dan Rasul-Nya,
 dan mendirikan solat, dan berpuasa
 di bulan Ramadan, maka telah 
layak baginya untuk dimasukkan
 oleh Allah ke dalam syurga.”

 (Riwayat Bukhari) 




Orang beriman gembira sambut Ramadan


 

Sabda Rasulullah SAW: 

“Pada setiap malam bulan Ramadan,
 Allah berfirman tiga kali: 
“Apabila ada orang yang meminta,
 maka Aku akan tunaikan permintaannya,
 jika ada orang yang meminta ampun,
 maka Aku akan ampun.”

 (Riwayat Tirmizi) 




Orang yang bakal memperoleh 
kejayaan sepanjang Ramadan adalah 
mereka yang menghargai 
kedatangan Ramadan. Orang beriman 
menyambutnya dengan perasaan gembira
 dan jiwanya berkobar-kobar 
menghidupkan seluruh waktu bulan 
Ramadan dengan ibadat.



Sabda Rasulullah SAW:


 “Dikunjungi bulan Ramadan, 
penghulu segala bulan,
 ucaplah selamat datang atas
 ketibaan bulan ibadat yang penuh
 berkat dan rahmat, maka layanlah 
tetamu yang sedang datang itu.”

 (Riwayat Thabrani) 



Layanan terhadap Ramadan
 bermakna tidak mempersia-siakan
 masa dan peluang melakukan ibadat.
 Inilah peluang untuk menambah pahala 
dan menampung kekurangan atau
 kecacatan ibadat yang dilakukan
 sepanjang 11 bulan lalu. 




Sesungguhnya konsep ibadat yang
 boleh dilakukan oleh setiap Muslim
 untuk menambah pahala pada bulan
 Ramadan sungguh luas. Ia bukan
 sekadar menunaikan puasa pada
 sebelah siangnya dan bertarawih
 pada malamnya. 




Sesiapa melakukan perkara 
menepati konsep apa yang disuruh
 dan menjauhkan yang dilarang,
 sebenarnya dia telah melakukan
 satu kebaikan atau ibadat. 
Melakukan kerja dan urusan kehidupan
 seharian juga dikira ibadat jika 
dilakukan mengikut syariat.




Lakukan perkara berfaedah

 

Oleh itu, tindakan sesetengah
 individu menghentikan atau
 mengurangkan tumpuan kepada
 urusan kehidupan seharian pada
 Ramadan bukan satu langkah bijak.
 Apa yang sepatutnya dilakukan ialah 
memenuhi setiap waktu dengan
 perkara berfaedah.




Peluang menghampirkan diri
 kepada Allah SWT bukan hanya
 ketika di tikar sembahyang atau
 beriktikaf di masjid. 
Jika benar-benar mencari 
peluang kebaikan, di mana-mana saja
 kita berada boleh mendampingi 
Allah SWT dengan selalu 
mengingati-Nya, berzikir, 
beristighfar dan doa.




Sabda Rasulullah SAW:


 “Pada setiap malam bulan Ramadan,
 Allah berfirman tiga kali: 
“Apabila ada orang yang meminta, 
maka Aku akan tunaikan permintaannya,
 jika ada orang yang meminta ampun, 
maka Aku akan ampun.” 

(Riwayat Tirmizi) 




Sesiapa menghampiri Allah SWT 
dengan apa sekalipun, maka pasti
 Allah SWT menghampirinya dengan
 jarak berganda. Sudah pasti sesiapa 
merasakan dirinya sentiasa hampir
 dengan Allah SWT, mendapat
 petunjuk dan dilindungi dirinya daripada 
melakukan apa yang bertentangan syariat.




Kelebihan ibadat puasa menjadikan
 orang berpuasa mendapat rahmat sehingga
 dibuka seluas-luasnya pintu langit untuk
 menerima segala kelebihan daripada 
Allah SWT. Ramadan bulan
 rahmat bagi sesiapa memahami 
peluang tersedia. Sebaliknya, bagi
 orang lemah imannya, tidak ada
 peluang untuk mereka rebut. 


No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...