Sahabat Maya :

Thursday, January 3, 2013

Jom Baca : Cerita Rakyat

 
Si Luncai telah dijatuhkan hukuman oleh raja supaya dibuang 
ke tengah laut. Si Luncai dihukum kerana kesalahannya 
mempermain-mainkan raja serta pembesar-pembesar baginda oleh itu 
dia menerima hukuman itu dengan tenang.



Pesuruh raja pun bersiaplah membawa Si Luncai ke dalam perahu 
untuk dibawa ke tengah laut kerana Si Luncai akan
 dibuang ke dalam laut itu nanti. Si Luncai telah
 dimasukkan ke dalam sebuah guni dan dipikul ke pangkalan.


 Apabila sekaliannya telah siap, maka perahu itu 
pun dikayuhlah ke tengah laut. Dari dalam guni itu 
Si Luncai dapat melihat beberapa biji labu air 
terdapat di dalam perahu. Setelah lama mereka berkayuh, 
maka Si Luncai berkata;
 “Kasihan benar aku melihat kamu semua terlalu teruk berkayuh. 
Mahukah kamu semua jika aku ajarkan lagu untuk 
menghilangkan penat kamu semua itu?”


Salah seorang daripada mereka berkata;
 “Diamlah kamu, sebentar lagi kamu akan dicampakkan ke dalam laut ini”. 



Mendengar kata-kata yang sedemikian itu, 
maka Si Luncai pun menyanyilah. 
 “Si Luncai terjun dengan labu-labunya. Biarkan! Biarkan!”


Mendengar Si Luncai menyanyi itu, pesuruh raja itu
 mula tertarik dan beberapa orang pekayuh mula menyanyi: 
“Si Luncai terjun dengan labu-labunya!”


Maka beberapa orang yang lain pun menjawablah:
 “Biarkan! Biarkan!”
 Akhirnya, mereka menjadi dua kumpulan menyanyikan lagu itu.

 
“Si Luncai terjun dengan labu-labunya!”

 
“Biarkan! Biarkan!”


Demikian lagu itu dinyanyikan berulang-ulang
 hingga lekalah mereka semuanya.




Melihatkan keadaan itu, maka Si Luncai pun keluar dari guni
 dan dia mengisikan beberapa biji labu ke dalam guni itu
 dan kemudian dia mengambil dua biji labu yang lain 
lalu terjun dar perahu itu. Si Luncai berenang ke tepian 
menggunakan pelampung labu air yang dua biji itu.



Apabila sampai ke tengah laut, pesuruh raja pun mencampakkan
 guni itu ke dalam laut. Pada mereka, matilah Si Luncai dan 
mereka pun baliklah memberitahu raja akan hal itu. 
Tiada siapa yang tahu bahawa Si Luncai sebenarnya
 telah berenang sampai ke pantai.
 
p/s :
Terkenang semasa zaman belajar sekolah rendah dahulu.....
Cerita rakyat ini diceritakan oleh cikgu semasa darjah satu sekarang Tahun 1.

Ada yang tersirat di sebalik yang tersurat.....
 Semasa zaman kanak-kanak saya selalu mendengar cerita ini.

Emak pula rajin bercerita setiap kali saya pulang dari sekolah

sambil menyuapkan nasi ke mulut saya.
Emak kata Si Luncai bukan orang sembarangan kerana
Si Luncai ini yang miskin cuma hartanya,
 bukan minda dan ketangkasan fikirannya. 
  
Otaknya bergeliga dengan pelbagai taktik licik 

untuk menyelesaikan masalah. 
biarkan.....biarkan....
jagalah hati :) . 
 http://www.videounggul.com/img/p/2098-2937-thickbox.jpg

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...