Sahabat Maya :

Sunday, April 1, 2012

Ungkapan Nasihat Imam Al-Ghazali















" Bagi ilmu pengetahuan ada lima keadaan.

Mencari, berusaha, dan menghasilkan,

yang tidak memerlukan lagi kepada bertanya.

Meneliti, iaitu berfikir mencari bahan yang baru

dan mengambil faedah daripadanya.

Dan keadaan memberi

sinar cemerlang kepada orang lain.

Dan inilah keadaan yang

semulia-mulianya.

Maka barang siapa

berilmu, beramal, dan mengajar,

maka dialah yang disebut

orang besar dalam malakut tinggi.

Dia laksana matahari yang

menyinarkan cahayanya kepada

orang lain dan menyinarkan pula kepada dirinya sendiri.

Dia laksana kasturi yang membawa keharuman

kepada lainnya dan dia sendiripun harum. "







UNGKAPAN IMAM AL-GHAZALI 900 TAHUN YANG LALU





Al-Ghazali memegang falsafah :



"Sebahagian ilmu

tidak akan menyerah dirinya kepada kamu

sebelum kamu menyerah sepenuh jiwa raga kepadanya.

Apabila kamu telah menyerah sepenuh jiwa raga kepadanya,

sebahagian ilmu diberikan kepada kamu,

namun sebahagian lagi masih belum tentu untuk menerima kamu."








Melalui ungkapan ini, Al-Ghazali menekankan
bahawa seseorang yang ingin menuntut ilmu haruslah
membersihkan hati mereka daripada pekerti buruk dan unsur negatif.




Kesucian jiwa dan kemuliaan akhlak
merupakan asas memperoleh kesucian ilmu dan keberkatan
daripada Tuhan supaya dapat dimanfaatkan
untuk diri dan orang lain.




Aktiviti pembelajaran dianggap sebagai
satu ibadah dan tujuannya supaya seseorang
dapat mendekatkan diri dengan penciptanya.




Selain itu, proses mencari ilmu
tidak dapat berjalan lancar
sekiranya hati seseorang dipenuhi
dengan sifat-sifat negatif
seperti marah, dengki, takbur, bongkak,
dan sebagainya.
















No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...