Sahabat Maya :

Sunday, July 4, 2010

Proses belajar melalui peperiksaan.



Proses belajar melalui peperiksaan


APABILA sesuatu keputusan ujian atau peperiksaan

yang dijalankan di peringkat sekolah itu

tidak mencapai tahap memuaskan,

maka kebiasaannya murid akan berkata

bahawa peperiksaan itu tidak penting

kerana ia bukannya peperiksaan akhir tahun

atau

peperiksaan sebenar.





Walau apa sahaja alasan yang diberikan,

latihan, ujian atau peperiksaan

bukan sahaja bertujuan untuk

melihat gred yang diperoleh,

tetapi merupakan proses belajar

(learning process) untuk mengenal pasti

tahap pencapaian mengikut

kebolehan masing-masing.

Dalam hal ini,

setiap kesilapan yang dilakukan

perlu dikaji di manakah kelemahan

serta apakah bentuk usaha

yang perlu ditambah lagi.





Proses untuk mengenal pasti

kelemahan diri tidak akan dapat dilakukan

dengan berkesan jika seseorang murid

menganggapkan peperiksaan ini tidak penting

dan tidak membuat persiapan yang secukupnya

untuk peperiksaan tersebut.

Sesungguhnya

kita banyak mendapat ilmu dan bimbingan

melalui kesilapan yang dilakukan sebelum itu.

Setiap kesilapan yang dilakukan

mampu memberi kita panduan,

mengelakkan kita mengulangi kesilapan tersebut

serta memberi satu ilmu baru

dalam membuat persiapan diri

menghadapi peperiksaan.





Sebenarnya

tidak ada istilah peperiksaan sebenar

atau peperiksaan olok-olok.

Setiap peperiksaan menguji kita

sejauhmana persediaan yang dilakukan

ke arah mencapai kehendak piawaian

yang ditetapkan.

Selain dari itu

peperiksaan juga memberi ruang

dan peluang kepada murid-murid

manfaatkan beberapa

perkara seperti berikut:






• Pergerakan minda:

Minda harus digerakkan agar

apa yang dipelajari dapat dimasukkan

ke dalam memori jangka panjang

yang membolehkan murid-murid

mengingati pelajaran tersebut

dalam jangka masa yang panjang.

Apabila terdapatnya latihan,

ujian atau peperiksaan,

maka murid-murid

dengan secara tidak langsung

akan bersedia membuat ulang kaji

lantas menggerakkan

minda kita.






• Motivasi diri:

Melalui keputusan yang diterima,

ia mampu memberi satu bentuk kepuasan diri.

Malah kepuasan ini

akan meningkatkan lagi

aras motivasi diri

dalam proses

mengulang kaji pelajaran.






• Peringatan diri:

Jika keputusan peperiksaan tersebut

tidak mencapai tahap cemerlang

maka ia seolah-oleh memberi satu isyarat

dan peringatan kepada murid-murid

agar usaha perlu digandakan lagi.

Andai kata

murid-murid hanya menganggapkan

hanya peperiksaan sebenar itu sahaja

yang penting,

maka tidak berlakulah

proses motivasi diri

atau peringatan diri

yang memberi ruang

untuk bertindak membaikinya

di peringkat awal.

Jika keputusan tidak memuaskan

ia akan berakhir

dengan penyesalan.






Justeru,

setiap ujian atau peperiksaan itu

penting dan perlulah diberi perhatian

yang sepenuhnya.

Peperiksaan bukan sahaja

bertujuan untuk melihat prestasi

dalam bentuk skor

pada gred tetapi merupakan

satu proses belajar

yang bertujuan untuk membuat

penambahbaikan pada

diri sendiri.



Sumber : http://www.tutor.com.my/tutor/dunia.asp?y=2010&dt=0625&pub=DuniaPendidikan&sec=Motivasi&pg=mo_01.htm

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...