Sahabat Maya :

Sunday, January 17, 2010

Yuna - Tabah Bertudung di Pentas 'Indie'

TIDAK seperti imej antis wanita yang bermekap tebal, pakaian berjenama dan glamor, apalagi dengan aksesori pelengkap diri, hadirnya cukup ringkas; berseluar jean, kemeja T, jaket kelabu serta hertudung.

Namun gadis manis berusia 22 tahun, tinggi lampai itu menjadi kegilaan remaja kerana karyanya. Memang tidak sepopular penyanyi ciptaan program realiti tetapi dia, Yunalis Zarai, atau lebih dikenali sebagai Yuna, tetap ada sisi tersendiri mencipta nama sebagai penyanyi. Tidak perlulah mempersoalkan siapalah dia, hanya kerana mukanya tidak pernah kelihatan di dada akhbar atau majalah hiburan. Namun kalau hendak tahu dia popular atau tidak, cuba beranikan diri melawat Myspace Yuna. Pengunjung yang masuk ke Myspace Yuna hampir mencecah 500 ribu orang! Itu semua peminatnya, yang terdiri daripada kalangan remaja sekolah, universiti dan pekerja. Minat mereka hanya satu, iaitu muzik.

Yuna menjadi satu fenomena baru di kalangan remaja. Gadis tinggi lampai bertudung memetik gitar di tengah-tengah pentas dengan lagunya yang tersendiri. Bagi remaja sekarang, lagulagu yang dikategori sebagai genre muzik indie atau independent music, memang mendapat `layanan’ yang balk.

Kenapa Yuna dikatakan sebagai satu fenomena? Kerana belum pernah ada penyanyi indie di Malaysia yang bertudung. Selama ini sebut saja tentang muzik ini, ramai yang terus terfikir kelompok underground dengan rambut berwarna, muzik bingit dan menyanyi terjerit-jerit.

Tetapi Yuna adalah sesuatu yang berbeza. Paling menarik kerana penampilannya, bertudung ketika di atas pentas dan di dalam kehidupan hariannya. Yuna memiliki suara mirip Norah Jones, bila mendengar suaranya buat kali pertama, tidak sangka pula dia adalah anak Malaysia kelahiran Subang Jaya, Selangor. “Inilah cara saya. Tudung ni saya p a k a i sebelum saya aktif menyanyi secara serius, dan saya akan pakainya sampai bila-bila. Inilah keselesaan saya walaupun

sebenarnya saya ambil risiko yang besar apabila mengambil keputusan untuk menyanyi dengan imej seperti ini,” luah Yuna yang ditemui di Shah Alam, baru-baru ini. Pelajar Jurusan Undang-Undang di Universiti Teknologi Mara (UiTM), Shah Alam ini memang berjiwa seni. Selain boleh bermain piano dan gitar, Yuna juga boleh melukis dengan balk. Semua bakat seni itu datang daripada ayahnya yang juga pandai bermain muzik.

Ketika berusia tujuh tahun, Yuna sudah boleh bermain piano, dan dalam diam dia mula mencipta lagu serta menulis link. Sejak menuntut di UiTM dia mula belajar memetik gitar sendiri tanpa mendapat bimbingan guru terlatih. Apabila usianya mencecah 19 tahun, Yuna mula mencipta lagu dengan gitarnya dan merakamkannya di dalam komputer riba.

“Bila ada idea saja, saya terns main gitar dan rakamkan di dalam laptop, kemudian beri kawan-kawan dengar. Mereka suka, dan memberi galakan supaya saya membuat persembahan di pentas.

“Saya ambil galakan kawan-kawan itu sebagai satu cabaran dan beranikan diri untuk menyertai penyanyi indie yang lain untuk membuat persembahan secara terbuka, kira-kira dua tahun lalu. Bukan mudah bagi saya yang tidak pernah menyertai pertandingan menyanyi, tiba-tiba membuat persembahan.

“Tapi saya percaya saya boleh buat. Satu perkara yang menjadi pegangan saya, be brave, always believe your dream,” cerita Yuna.

Mengenang kembali saat indah itu, Yuna memberikan kejutan kepada ibu dan bapanya yang selama ini tidak mengetahui pun kebolehan anaknya mencipta lagu. Yuna hanya meminta ibu bapanya datang menyaksikan persembahan pertamanya. Antara percaya dengan tidak, ibu bapa Yuna hadir menyaksikan anak tunggal mereka membuat persembahan.

Persembahan pertama itu dibuat kerana desakan kawan-kawan, malah nama Yuna tidak dicatatkan pun di dalam Man. Tapi itulah titik yang mengubah Yuna yang tidak pernah pun menyimpan cita-cita untuk menjadi pnyanyi sejak kecil.

“Mula-mula saya naik pentas ramai yang `boo’ bila tengok penampilan saya dengan bertudung. Ada juga yang kata kalau nak nyanyi nasyid, lebih balk balik. Ejekan itu membuat saya sedikit gementar kerana saya memilih cara berbeza daripada kumpulan muzik indie yang ada.

“Tapi bila saya mina bermain gitar dan menyanyi, ramai yang terlopong. Penonton mina diam dan memberi tumpuan kepada nyanyian saya. Itulah permulaan muncul Yuna...” gelak Yuna yang penuh sopan santun.



Sungguhpun sekarang Yuna sering dijemput membuat persembahan, tetapi pelajaran adalah perkara pertama di dalam hidupnya. Dia hanya membuat persembahan pada hujung minggu sahaja. Kala minggu peperiksaan atau sibuk dengan tugasan kuliah, Yuna akan menolak semua tawaran. Terlanjur memilih untuk tampil dengan imej bertudung, Yuna lebih berhati-hati menjaga imejnya supaya tidak dikaitkan dengan minuman keras, dadah dan gejala yang tidak senonoh. Dalam setiap jemputan persembahan, perkara pertama yang akan dipastikan adalah tempat.

“Sesuai dengan imej saya yang macam ini, saya akan tanya dulu tempat persembahan macam mana, sama ada selamat dan sesuai dengan imej. Kalau tempat itu macam kelab malam atau pub yang ada minuman keras clan rokok, saya fikir tempat itu tidak sesuai dengan saya.
“Saya tengok juga penaja utama persembahan itu, kalau dari syarikat minuman keras memang sah saya tolak. Tidak mahu ada campur aduk antara muzik dengan gejala yang tidak elok,” jelas Yuna.

Sejak Yuna muncul, satu fenomena baru dapat disaksikan. Remaja bertudung sudah mula memberanikan diri menyaksikan persembahan muzik indie. Mereka semua datang kerana minat muzik Yuna. Malah, tidak ada kaitan langsung dengan dadah ataupun minuman keras.
Sejak dua tahun lalu, Yuna telah mencipta 28 lagu dan telah merakamkan 20 daripadanya. “Bila berjaya dirakam dalam bentuk CD, rasanya ia satu kejayaan. Boleh kongsi muzik dengan orang lain. Ada peminat yang hantar e-mel, kata muzik saya jadi teman belajar clan penawar ketika terlantar sakit. Saya rasa bangga kerana dapat membantu dan kongsi sesuatu,”
jelas Yuna yang menjadikan Myspace dan Facebook sebagai gelanggang untuk memperkenalkan muziknya.

Muzik dan lirik lagunya disenangi remaja kerana la mudah difahami dan sedap didengar. Yuna lebih senang menulis lirik di dalam bahasa Inggeris, namun tidak takut mencuba untuk menghasilkan beberapa link lagu di dalam bahasa Melayu. Dia mengakui sedang mengasah bakatnya untuk menghasilkan Erik di dalam Bahasa Melayu.

“Liriknya adalah pengalamannya sendiri, cerita kawan-kawan yang ada masalah dan peristiwa yang berlaku setiap hari. Saya gunakan bahasa yang mudah dan bercerita tentang perkara yang rapat dengan remaja. Masalah saya adalah masalah remaja. Mungkin kerana lagu saya ada kaitan dengan remaja, merasai sesuatu yang mereka rasa dan suka,” terang Yuna yang pernah membuat persembahan di layar Tanchap, Shah Alam, Annexe di Pasar Seni, Kuala Lumpur, The Apartment, KLCC dan di universiti. Secara peribadi, Yuna amat meminati muzik flok rock, akustik dan alternatif yang dimainkan oleh kumpulan The Cardigans, Garbage No Doubt, Sherly Crow dan Tori Amos. Sebahagian muzik itulah yang menjadi sumber inspirasinya di dalam mencipta lagu.

Yuna sedar bakatnya dalam bidang muzik boleh digunakan sebagai sumher pendapatan selepas tamat belajar. Namun buat masa ini, tumpuan utama Yuna adalah menamatkan pengajian hingga ke peringkat ijazah di dalam bidang undang-undang. Dia berhasrat mempunyai firma guaman sendiri di samping bergiat aktif mencipta lagu, suatu hari nanti.Apa pun lagu Deeper Conversation ciptaan dan nyanyain Yuna, pernah menduduki tempat pertama di dalam carta Champur Chat Fly FM selama lima minggu. Malah hingga ini masih lagi kekal di dalam carta sejak albumnya dilancarkan Oktober tahun lalu.


Sumber : AL - ISLAM

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...