Sahabat Maya :

Saturday, March 9, 2013

Jangan bergantung pada nasib

http://2.bp.blogspot.com/_XEUN23ArpSE/S0ijuXKOAgI/AAAAAAAAAWY/o5DkrbHa7O4/s320/pp.jpg

 

Jangan bergantung pada nasib

 

 

  http://4.bp.blogspot.com/-5i_GwSAFm3E/UD2QxK6RQ2I/AAAAAAAABUU/wc2vnXV495o/s1600/1.jpg

 

Persiapkan diri dari segi ilmu 
dan ketahanan mental untuk berjaya.




KITA sering mendengar orang berkata bahawa dia gagal mendapat keputusan yang baik dalam peperiksaan atau gagal mendapat tempat ke universiti atau temuduga bagi mendapatkan pekerjaan.




Apabila ditanya kenapa gagal, jawapan yang sering kita dengar ialah, "Apa nak buat sudah nasib. Belum ada rezeki." Begitu juga apabila seseorang itu dapat projek yang nilainya berjuta, berniaga menjadi, dapat menyambungkan pelajaran ke luar negara maka akan ada orang berkata, "dah nasibnya baik".




Adakah benar wujud apa yang dikatakan nasib dalam kehidupan? 





Satu hari ketika berjalan-jalan di sebuah pusat beli-belah di kotaraya, saya dihampiri oleh seorang penilik nasib. Dia memberitahu yang dia mampu meramal masa depan saya. Saya senyum lalu berkata: "Kalau begitu tidak perlu tilik jauh-jauh, tiliklah sekarang juga sama ada saya akan melangkah kaki kiri atau kanan selepas ini."
Dia kata dia tidak tahu. Dia kata kalau dia kata kaki kiri, nanti saya langkah kaki kanan dan begitu juga sebaliknya. 




Lalu saya membalas, "Lihat, awak tidak tahu apa yang akan saya lakukan sebentar lagi, bagaimana awak akan tahu apa yang akan saya lakukan setahun, dua tahun, lima tahun selepas ini?"
Saya terus berkata lagi: "Baiklah, biar saya beritahu awak sekarang, saya meramalkan yang saya langkah kaki kiri (Lalu saya angkat kaki kiri ke depan). 



Lihat ramalan saya tepat! Jadi biarlah saya beritahu awak sekarang, saya mampu meramal masa depan saya lebih tepat daripada awak, maka saya tidak memerlukan awak dalam hidup saya." 




Saya tinggalkan penilik nasib itu terpinga-pinga. Itu belum lagi kita ambil kira dosa syirik bagi mereka yang suka sangat tilik nasib. 



Kesimpulannya, kita lebih tahu akan nasib kita. Allah telah memberikan kita kuasa akal untuk memilih dan membuat keputusan. Apa sahaja yang mahu dilakukan Allah tidak akan halang sama ada baik atau buruk. 


Namun, kita mesti bertanggungjawab
 atas setiap tindakan. Sebab itulah 
hidup ini ada peraturan, perundangan
 dan hukum-hakam.



Jadi bagaimana untuk sentiasa bernasib baik?



1 Tahu apa yang kita mahu. 

Cara paling
tepat meramal masa depan ialah 
dengan menciptanya sendiri. Apa yang kita mahukan itu mestilah sesuatu yang besar serta mampu menggoncang jiwa. Ia juga perlu spesifik dan jelas. Tidak cukup dengan berkata aku mahu kaya, tetapi kena jelas kaya yang bagaimana. Berapa jumlah wang yang dimahukan? Apa rumah yang mahu dimiliki? Kereta apa yang mahu dibeli? Dan sebagainya. 



2 Dapatkan maklumat 
tentang apa yang dimahukan itu. 

Boleh dikatakan apa sahaja yang kita mahu capai dalam hidup ini telah pun dicapai oleh orang lain. Oleh itu, dapatkan sebanyak mungkin maklumat tentang apa yang dimahukan itu. 



3 Tahu apa yang perlu dilakukan.

 Setelah kita tahu apa yang dimahukan dan segala maklumat tentangnya maka tibalah masanya mengatur perancangan. Senaraikan pelan tindakan jangka pendek dan panjang.



4 Berdisiplin dan konsisten 
dalam melaksanakan perancangan. 

Disinilah perlu sikap yang positif dan hasrat yang sungguh-sungguh. Ramai orang gagal kerana mereka tidak lakukan apa yang sepatutnya dilakukan. Mereka kurang disiplin dan tidak kurang juga ramai yang sekadar rajin memulakan tetapi tidak rajin menghabiskan. Disiplin dan kesungguhan tinggi inilah yang menjadi kekuatan kepada bangsa Jepun dan Korea.



5 Tahu siapa yang boleh membantu kita. 

Kejayaan itu 99 peratus bergantung kepada usaha dan satu peratus bergantung kepada siapa yang kita kenal. Tetapi usah remehkan faktor yang satu peratus itu kerana ia mampu membezakan antara usahawan biasa dengan luar biasa. Oleh itu, cari cara untuk rapat dan kenal dengan mereka yang telah berjaya. Ia mempercepatkan jalan menuju kejayaan.



6 Banyakkan berdoa. 

Manusia hanya mampu berusaha dan Allah yang menentukan rezeki dan segalanya. Persiapkan diri dari segi ilmu dan ketahanan mental sebab apabila peluang berada di depan mata, kita sudah bersedia untuk memulakan langkahnya. Kalau sudah lakukan yang terbaik tetapi belum berhasil, itulah namanya takdir.

 https://lh6.googleusercontent.com/-MF8ixy1No3Q/TX4QUfGqwDI/AAAAAAAAAFQ/wkCEta-5A2A/s1600/kesulitan.png
 http://images.travelpod.com/tw_slides/ta00/d6b/804/12963257403-tpfil02aw-762.jpghttp://senyom.files.wordpress.com/2012/05/426926_352017011503669_1307469933_n.jpg  
http://4.bp.blogspot.com/_fb5_Llv0Fw4/TUq8I4rl0DI/AAAAAAAAABY/hCBGyAlHGcc/s1600/POSTER+copy.jpg

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...