Sahabat Maya :

Sunday, December 5, 2010

Sampah


http://1.bp.blogspot.com/_M79IizPQA0Q/SwlD-NTVKOI/AAAAAAAAB78/AXfr3RBzP2E/s1600/nature+flower.jpg

Cerpen: Sampah




Oleh: Shapiai Muhammad Ramly



TIBA-TIBA seluruh kawasan persampahan itu dikejutkan oleh suatu keajaiban. Lori-lori sampah yang datang untuk menghantar sampah bagai kehilangan tempat untuk mereka membuang segala kekotoran dunia ini. Kalau semalam mereka masih tidak lupa pada tempat itu, yang baunya juga sudah menjadi sebahagian hidup mereka. Kini sampah-sampah itu hilang.



Ke mana perginya sampah?
Mereka telah kehilangan sampah. Bermakna mereka akan kehilangan pekerjaan. Sampah adalah hidup mati mereka. Mereka perlukan sampah untuk hidup. Selama ini sampahlah yang menghidupkan mereka, yang menghidupkan isteri dan membesarkan anak-anak mereka. Tanpa sampah, bayangkanlah bagaimana hidup mereka akan datang. Sampahlah mata pencarian mereka.
Lori-lori sampah pulang kosong. Berduyun-duyun mereka kembali sambil membunyikan hon tanda tidak puas hati kerana sampah-sampah di bandar itu sudah lenyap begitu sahaja.



Ke manakah perginya sampah? Apa saja yang dibuang biasanya dinamakan sampah. Daripada barangan plastik, kayu, akhbar lama, pakaian lama hatta bayi yang dibuang pun biasanya diberi nama sampah. Biasanya penduduk kota paling gemar membuat sampah. Mereka sewenang-wenangnya membuang apa saja. Malah apabila tong yang disediakan penuh, mereka membiarkan sampah melempah berterabur hingga mengembangkan bau busuk yang menyengitkan.




Ketika itulah mereka akan merungut dan menyalahkan majlis perbandaran yang bertanggungjawab membuang sampah. Pihak majlis biasanya menghadapi masalah kerana sampah yang terlalu banyak. Seolah-olah penduduk bandar berak sampah setiap hari.





Tuan Pegawai Daerah (TPD) memanggil mesyuarat tergempar. Mereka cuba memecah persoalan ke manakah hilang sampah. Apakah rakyat sudah tidak lagi menghasilkan sampah. Ke manakah mereka membuang segala sampah yang selama ini menjadi sebahagian kehidupan mereka.





Keputusan telah dibuat. Cari dan siasat ke mana perginya sampah? Ke mana orang-orang kampung dan bandar membuang sampah mereka? Begitu arahan dari Tuan Pegawai Daerah.

Di mana sampah-sampah itu sekarang?




Sampah-sampah itu telah menjadi sebuah gunung yang tinggi. Boleh nampak dari bangunan Majlis Bandaran ini. Tuan Pegawai Daerah segera menarik langsir yang selama ini menutup pandangan luarnya. Memang benarlah, dari jendela pejabatnya itu jelas kini muncul sebuah gunung sampah yang begitu tinggi, hingga menyamai Gunung Kebendaan yang selama ini menjadi latar belakang Bandar Sampah Terbiar yang permai ini.





Bagaimana dia sebagai Pegawai Daerah boleh terlepas pandang tentang hal-hal penting begini. Mengapa dia tidak diberi tahu?





“Kami sendiri berpendapat tuan tidak akan percaya ....” Begitu kata-kata orang bawahannya.





“Sebuah gunung tiba-tiba wujud dari buangan sampah, kamu kata saya tidak akan percaya?” Dia meluahkan rasa sebal dan kesalnya.





“Habis, bagaimana dengan buruh-buruh sampah yang bekerja dengan syarikat anak saudara saya tu?” Sebenarnya dia ingin berkata tentang syarikat pelupusan sampah yang dikendalikan oleh anak saudaranya itu tentu kerugian besar, kerana sampah-sampah tidak ada lagi untuk dilupuskan.





“Apakah syarikat pelupusan sampah yang membina gunung itu ada lesen?” Tiba-tiba dia baru tersedar. Mungkin syarikat yang wujud itu tidak didaftarkan. ‘Kalau benar mereka tidak ada lesen, kita boleh ambil tindakan menyaman mereka.’





Tuan Pegawai Daerah ingin menyiasat sendiri perkara itu. Dia memanggil Salman, pemandu setianya yang lebih banyak tidur dari memandu.

“Salman ada dalam stor tuan!” seseorang memberitahunya.




“Kejutkan dia, katakan ada perkara penting, jangan asyik tidur saja!”





Salman terpaksa bangun dari mimpinya yang indah. Dia juga mimpikan untuk mendapatkan hadiah satu juta dengan bungkusan-bungkusan sampah di rumahnya. Kepada Tuan Pegawai Daerah dia menyatakan bahawa tempat pelupusan sampah yang baru itu menjadi tumpuan penduduk BP.





Tuan Pegawai Daerah bergegas ke pergunungan sampah yang baru muncul itu. Apa yang menghairankannya, bagaimana gunung sampah tiba-tiba muncul begitu saja?





Perjalanan ke tempat itu tidak begitu sukar. Salman sudah banyak kali ke sana menghantar sampah. Lagipun sepanjang perjalanan ramai orang menuju ke sana. Masing-masing membawa bungkusan sampah mereka. Kerana kenderaan agak perlahan dia sempat menjengah dari jendela kereta dan bertanya kepada beberapa orang dari mereka.





“Mengapa kamu sanggup menghantar sendiri sampah-sampah itu ke sana, sedangkan selama ini Majlis Perbandaran sedia mengambil sampah di hadapan rumah mereka sendiri?”





“Malah kami dikenakan RM5 untuk membuang sampah di sana!”





“Habis kenapa kamu suka, sedangkan kami tidak mengenakan sebarang caj atau bayaran.”





“Tapi kami diberi semacam kupon atau tiket yang membolehkan kami dipilih menjadi jutawan kalau nombor pada kupon kami itu bertuah!”





“Tidak masuk akal, sebenarnya kamu semua sudah ditipu.”





“Tapi pak, ada yang sudah kena ...” jelas mereka lagi.





“Yang jelas mereka tidak ada lesen dari Kementerian Kewangan, mereka bergiat secara haram. Mereka akan didakwa.”





“Tapi lebih baik daripada apa tu, SCK atau skim cepat kaya.”

“Tidak ada lagi masalah sampah ... itu yang pasti.” Jawab yang lain pula.




Tapi Tuan Pegawai Daerah tidak puas hati dengan jawapan itu. Dia masih berpendapat bahawa cara pelupusan sampah ini haram kerana tidak mendapat restu kerajaan tempatan. Semasa kereta bergerak perlahan-lahan dia mendapati ramai juga yang datang bukan kerana membuang sampah. Malah ada yang datang untuk berkelah.





“Tempat buang sampah jadi tempat berkelah?” Tuan Pegawai Daerah semacam tidak percaya.





“Tuan, selama ini kita mengaitkan sampah dengan kekotoran, tetapi nampaknya syarikat yang mengendalikan pelupusan sampah ini telah mengubah pemikiran masyarakat kita, hingga mereka sendiri percaya bahawa sampah itu indah.”





“Mereka membina gunung dari sampah … kalau dulu kita meruntuhkan gunung. Meratakan gunung. Mencuri tanah dari gunung. Mencuri pohon-pohonnya, mencuri flora-faunanya.”





Lagi sekali Tuan Pegawai Daerah macam tidak percaya dengan kenyataan itu.

“Ya, kini mereka menternak kehidupan di gunung yang mereka cipta. Menakjubkan bukan?”




Memang benarlah, setelah mereka sampai di kaki gunung sampah itu mereka amat terkejut melihat begitu ramainya manusia dengan pelbagai aktiviti. Ada yang berkampung di situ. Gerai-gerai juga telah didirikan. Ada taman permainan yang agak luas bagi pengunjung. Jalan menuju puncak gunung itu juga kelihatan dibuat dalam bentuk tangga-tangga yang begitu selesa untuk didaki.





Gunung sampah itu kelihatan begitu kukuh. Tentu arkitek yang menciptanya tahu bagaimana membangun sebuah gunung yang selama ini serba tidak mungkin.





TPD turun dari kenderaan dengan perasaan berbaur hairan dan marah. Dia menuju ke tempat orang-orang berkumpul menghantar sampah. Sampah-sampah itu ditimbang, untuk itu mereka terpaksa membayar. Kemudian mereka diberi semacam kartu yang tertulis nombor-nombor bertuah. Nombor-nombor ini akan diadakan cabutan seperti cabutan nombor loteri suatu ketika dulu. Pemenangnya boleh mendapat hadiah lumayan, sehingga jutaan ringgit. Ini satu penganiayaan dan penipuan yang jelas.





TPD juga turut melawat lokasi kaki gunung sampah. Ada beberapa pekerja sedang memperindah kawasan tersebut. Memang tidak seperti yang difikirkan, tidak seperti tempat pembuangan sampah majlis. Bau sampah telah berubah menjadi bau yang biasa, tidak menjijikkan lagi.





Tuan Pegawai Daerah mengajak Salman memeriksa kawasan pergunungan sampah itu. Sambil berjalan Salman menerangkan kepada TPD bahawa dia sudah banyak kali datang berkunjung. Kadang-kadang pada hujung minggu membawa isteri dan anak-anak datang berkelah. Memang ada aliran air seperti kali yang mengalir dari celah-celah gunung sampah itu. Nampaknya pengusaha gunung sampah ini telah berjaya mengubah persepsi masyarakat terhadap sampah. Siapa kata sampah kotor? Siapa kata sampah menyebabkan alam tercemar? TPD mengakui memang dia sendiri kagum terhadap inovasi baru ini.





Cuma?





Cuma dia tidak puas hati kenapa hal-hal begini di luar pengetahuannya. “Salman, kamu kenal siapakah Pengarah Syarikat ini? Saya ingin bertemu dengannya!”





Salman dengan tersengeh-sengeh, menyatakan bahawa dia memang kenal betul dengan Pengarah Syarikat Gunung Sampah itu. Malah, tidak susah untuk menemuinya..





“Itupun dia, yang berbadan tegap dan berbaju kelabu tu!’ Salman menunjukkan ke arah seorang pemuda dalam lingkungan empat puluhan, yang kelihatan masih cergas.





TPD lekas-lekas meminta Salman agar pemuda itu datang bertemu dengannya. Nampaknya pemuda itu pun tidak keberatan. Datang kepadanya sambil memberikan salam.





“Tuan TPD, gembira saya dapat bertemu dengan tuan!” ujarnya.





“Saya dapat tahu awak menjalankan operasi ini tanpa lesen?” Dia terus bertanya tanpa ingin menyambut salam pemuda itu.





“Bukan tanpa lesen tapi tanpa dikeluarkan lesen!”





“Samalah tu!”





“Saya ada memohon lesen. Saya rasa sudah banyak kali. Tapi tak pernah diluluskan, sedangkan semua syarat telah saya patuhi. Jawapan yang saya terima ‘permohonan tuan dalam proses. Tiap-tiap tahun saya mendapat jawapan yang sama ....”





“Kenapa tidak terus jumpa saya?”





“Bila saya minta untuk jumpa tuan, PA tuan selalu tanya ada appointment tak? Bila saya buat temu janji nak jumpa, PA tuan selalu nyatakan tarikh-tarikh semuanya sudah penuh.”





“Kamu mengutip wang tanpa kebenaran. Tidak adil untuk rakyat. Kamu menipu mereka.”





“Tuan, keadilan hanya ada di negara dongeng, bukan di sini. Kami sendiri tidak pernah melihat keadilan.”





“Walau bagaimanapun aktiviti kamu tidak sah, kamu menjalankan perniagaan haram. Jadi saya arahkan sekarang juga perniagaan kamu ditutup!”






“Saya boleh tutup perniagaan, tapi gunung itu! Gunung itu harus diurus, kalau tidak gunung itu akan tercemar.”






“Itu bukan masalah saya!’





“Tapi masalah penduduk di bandar ini.”





“Kamu yang mencipta masalah, kamulah yang menyelesaikannya.”





“Tuan, masalah sampah adalah masalah kita bersama. Selama ini pun bandar kita lebih terkenal dengan nama Bandar Sampah Terbiar. Sampah adalah kehidupan kita. Kita ada sungai sampah, ada bayi sampah, ada rumah sampah, pekerja sampah dan kini gunung sampah. Tuan! Tuan! ... Tuan!”





TPD terkapai-kapai bila disergah begitu rupa. “Oh, siapa yang menang Jerman? Argentina? Brazil? ....”





Malam tadi dia bersengkang mata melihat siaran secara langsung pertandingan bola sepak piala dunia.





“Tuan, kita masih berbincang tentang sampah. Sampah yang telah beberapa bulan tidak diurus. Tentang penduduk kota yang semakin galak membuang sampah sesuka hati.”





TPD memandang si empunya tubuh yang bersuara itu. Padanya semua mereka, termasuk yang bercakap adalah sampah-sampah yang cuma pandai bercakap, tetapi kurang bekerja.





“Ya, tentang sampah-sampah di pejabat, yang tidak tahu buat kerja, makan gaji buta ….” Dia sendiri tidak percaya kata-kata itu mengalir lancar dari mulutnya.





“Bukankah masalah sampah telah selesai, kita telah berjaya membina sebuah gunung sampah yang hebat. Boleh jadi tarikan pelancong!”





Kesemua Ahli Majlis Mesyuarat tercengang-cengang.




Biodata Penulis




SHAPIAI Muhammad Ramly yang dilahirkan di Gunung Semanggol, Perak. pada 26 Ogos 1950 dan menetap di Johor sejak 1971 hingga sekarang. Pernah menjadi guru di Sek Keb Felda Sungai Sayong, Kulai dan Sek Men Sultan Ibrahim, Kulai. Berkhidmat sebagai pensyarah di Maktab Perguruan Mohd. Khalid, Johor Bahru (1984 – 1998), Institut Perguruan Batu Pahat, Johor( 1999-2006). Selepas bersara bertugas sebagai Editor Kanan di YWJ Citra Holdings Sdn Bhd. Pernah memenangi Hadiah Ketiga Peraduan Mengarang Cerpen Esso-GAPENA (1983) lewat Pak Su, Hadiah Kedua Peraduan Mengarang Cerpen Esso – GAPENA ke-V1 (1984 - Terasing), Hadiah Sagu Hati Peraduan Mengarang cerpen Esso-GAPENA ke-V11 dan V111. Kumpulan cerpennya, Perjalanan ke Z (DBP, 1992), novel Gerimis Perkahwinan (Marwilis Publisher, 1992), kumpulan puisi Melihat Kesunyataan (Persatuan penulis Johor, 2000) dan Kumpulan puisi Keris Sebilah Itu (Citra Karya, 2008). Bergiat cergas dalam Persatuan Penulis Johor (PPJ) sejak 1974 lagi dan Setiausaha Satu, Persatuan Penulis Johor (PPJ) hingga 2001. Kini sebagai Ahli Jawatankuasa PPJ Negeri.




http://www.bharian.com.my/bharian/articles/Cerpen_Sampah/Article/index_html



http://1.bp.blogspot.com/_M79IizPQA0Q/SwlDDbfwgHI/AAAAAAAAB70/S4FmBz6qfEE/s1600/Beautiful+Red+Flower.jpg


No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...