Sahabat Maya :

Tuesday, June 8, 2010

Kisah Tukang Gunting





Seorang lelaki
bernama Manan
datang ke sebuah salon
untuk memotong rambut dan janggutnya.
Dia pun memulai
sedikit perbualan yang hangat
dengan
tukang gunting yang melayaninya.
Berbagai macam topik dibincangkan,
hingga akhirnya Tuhan jadi subjek perbualan.



Tukang Gunting: "Encik, saya ini tidak percaya kalau Tuhan itu ada seperti yang encik katakan tadi."



Mendengar ungkapan itu, Manan terkejut dan bertanya: "Mengapa anda berkata demikian?"



"Mudah saja,cuba encik menjengok ke luar tingkap itu dan sedarlah bahwa Tuhan itu memang tidak ada. Tolong jelaskan pada saya, jika Tuhan itu ada, mengapa banyak orang yang sakit? Mengapa banyak anak yang terbiar?. Jika Tuhan itu ada, tentu tidak ada sakit dan penderitaan. Tuhan apa yang mengizinkan semua itu terjadi...". ungkap si tukang gunting dengan nada yang tinggi dan angkuh.



Manan pun berfikir tentang apa yang baru saja dikatakan oleh tukang gunting.



Namun, ia sama sekali tidak memberi respon atau jawapan agar perbincangan tersebut tidak menjadi hangat lagi.



Ketika tukang gunting selesai melakukan pekerjaannya, Manan pun berjalan keluar dari kedai tersebut. Baru beberapa langkah, dia bertembung dengan seorang laki-laki berambut panjang dan janggutnya pun lebat. Sepertinya ia sudah lama tidak pergi ke kedai gunting rambut dan itu membuatkannya terlihat tidak kemas.




Manan kembali masuk ke dalam kedai dan kemudian berkata kepada tukang gunting, "Tukang gunting itu sebenarnya tidak adakan sepertimana yang anda kata bahawa Tuhan itu tidak ada!..."



Si tukang gunting pun terkejut dengan perkataan Manan tersebut.



"Bagaimana mungkin mereka tidak ada, buktinya adalah saya. Saya ada di sini dan saya adalah seorang tukang gunting" sanggahnya si tukang gunting.



Manan kembali berkata tegas, "Tidak, mereka tidak ada. Kalau mereka ada, tidak mungkin ada orang yang berambut panjang dan berjanggut lebat. Contohnya lelaki di luar itu."



"Ah, anda merepek saja... Tukang gunting selalu ada di mana-mana. Yang terjadi pada lelaki itu adalah bahwa dia tidak mau datang ke kedai saya untuk di gunting rambut dan bercukur." jawabnya tenang sambil tersenyum.



Tegas Manan "Tepat sekali! Itulah jawapannya untuk soalan anda kepada saya tadi. Tuhan itu memang ada. Yang terjadi pada umat manusia itu adalah kerana mereka tidak mau datang mencari dan menemui-Nya. Itulah sebabnya mengapa begitu banyak penderitaan di seluruh dunia ini...."



Mendengar jawapan dari Manan tersebut menyebabkan si tukang gunting diam membisu tidak terkata.








Moral dari kisah di atas:



Dari cerita di

atas ini,

dapat kita simpulkan bahawa

kita sebenarnya lupa akan

ALLAH, TETAPI ALLAH

tidak lupa akan kita.

Hanya bila kita sakit atau susah

barulah kita

mengingatiNYA

sedangkan apabila kita

hidup senang dan sihat

kita lupa akan

kewujudanNYA.





Renungkanlah seketika.

Berapa banyak kalikah

kita memujiNYA

pada setiap hari?

Dan berapa banyak kalikah

kita memuji diri kita

dan diri orang lain setiap hari?

Dan

apabila kita memuji

ALLAH

sesudah solat,

adakah kita

memujiNYA

dengan bersungguh-sungguh

sepertimana kita

memuji diri seseorang tokoh?



================
~~~~~~~~~~~~~~~~



Laughter Is The Best Medicine





Seorang pegawai polis masuk ke bilik mayat sebuah hospital untuk menyiasat punca kematian tiga lelaki sekaligus. Selepas memeriksa
mayat-mayat itu, dia bertanya kepada penjaga bilik berkenaan.



Polis: Mengapa ketiga-tiga mayat tersenyum?

Penjaga: Lelaki pertama sedang bersanding, apabila tiba-tiba diserang strok. Lelaki kedua pula khabarnya menang loteri dan mati serangan sakit jantung manakala yg ketiga disambar petir.

Polis: Hah! Kenapa disambar petir pun tersenyum?

Penjaga: Masa tu dia ingat orang sedang ambil gambarnya…..





http://fototeacher.com/blog/wp-content/uploads/2008/12/creativeness-in-photography2.jpg

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...