Sahabat Maya :

Friday, May 28, 2010

Saya mengambil i’tibar darinya....





Cerita cerita cerita cerita cerita......

ceritalah lagi




Ceritanya
tentang kisah seorang raja
yang putus jari tangannya
kerana tertembak
senapang sendiri.
Begini ceritanya;



Apabila

melihat raja mengerang kesakitan,

pembantu raja berkata,

“Baguslah jari tuanku putus.”




Raja murka

yang teramat sangat lalu

memerintahkan agar

si pembantu itu

dipenjarakan.




Selang beberapa lama,

pada suatu hari

sang raja pergi berburu seorang diri

tanpa pembantunya yang setia itu.

Tiba-tiba

segerombolan orang asli

menangkapnya untuk dibunuh

dan

dijadikan korban

untuk dipersembahkan

kepada tuhan mereka.




Semasa hendak menyembelihnya,

mereka dapati

dia bukan seorang mangsa

yang sempurna

kerana jarinya cacat,

oleh itu

tidak boleh dijadikan korban.




Sang raja

dilepaskan dan baginda

terus berlari pulang.

Baginda mula berasa kesal

atas perbuatannya

memenjarakan

pembantunya yang setia

selama ini

hanya kerana berkata,

”Baguslah jari tuanku putus”.




Kalau bukan

kerana jarinya putus

sudah tentulah

dia sudah menjadi

korban orang asli itu.




Sang raja

terus pergi ke penjara

untuk meminta maaf

kepada si pembantu.

Baginda menceritakan

pengalamannya yang hampir

dibunuh di dalam hutan.

Baginda hairan

kerana pembantunya itu

hanya berkata,

“Baguslah tuanku penjarakan saya.”




“Eh, kenapa

kamu sentiasa menyebut ‘baguslah’

pada setiap apa yang berlaku?”




“Kalau patik

tak katakan ‘baguslah’

semasa tuanku putus jari dulu,

tuanku tidak akan

memenjarakan patik

dan

patik akan ikut

bersama tuanku memburu.

Kita akan sama-sama

kena tangkap.

Tuanku akan dilepaskan

oleh orang asli itu

kerana

jari tuanku cacat

tetapi

patik akan dikorbankan

kerana

patik tidak cacat.”




Dalam kehidupan ini,

segala yang berlaku

kita kena sebut

‘baguslah’

sebab

akan ada hikmah

pada setiap

yang berlaku itu.”


No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...